Friday, 4 September 2015

tenang dikau di sana

Gambar ini penghapus rasa gembira aku di dunia.
Kadang kita merasakan hidup kita paling teruk. Tak bahagia. Tak seronok. Dengan rasa tamak, kita ingin bolot kesemuanya. Namun, aku harus beringat. Dunia bukan semata untuk bahagia. Tapi derita harus dirasai. Agar manisnya di Syurga.

Setiap kali aku melihat penderitaan manusia seagama ku di perlakukan sedemikian rupa, pasti rentap luruh jantung ku.

Kenapa? Mengapa engkau dipilih wahai anak kecil. Kau tak tahu apa-apa tentang dunia yang kau huni ini. Dunia ini tak selamat untuk mu. Namun, Allah lebih tahu, Dia lebih sayang padamu.

Tenang aku melihat kau terdampar di situ. Bagaikan engkau sedang tidur enaknya. Allah.

Anak syurga, tenanglah dikau di sana.
Doakan umat islam yang diseksa, teraniaya sentiasa dilindungi Allah, sentiasa berada di bawah rahmat kasih sayangNya.

Sebak....

No comments:

Post a Comment